Pemkot Sukabumi Gelar Rembuk Stunting, Dukung Wujudkan Indonesia Emas Tahun 2045

Diinisiasi Bappeda, Komitmen Bersama Tuntaskan Stunting 2024 dalam Mendukung Mewujudkan Indonesia Emas pada 2045

SUKABUMI–Rembug Stunting tingkat Kota Sukabumi 2022 digelar di ruang pertemuan Hotel Balcony Selasa (2/8). Momen yang diinisiasi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Sukabumi ini sebagai bentuk komitmen bersama dalam penanganan dan target menurunkan angka stunting pada 2024 mendatang.

Hadir dalam kegiatan tersebut Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi, Wakil Wali Kota Sukabumi Andri Setiawan Hamami, Wakil Ketua DPRD Kota Sukabumi Wawan Juanda, perwakilan unsur forkopimda, Ketua TP PKK Kota Sukabumi Fitri Hayati Fahmi, Sekda Kota Sukabumi Dida Sembada, perwakilan pengusaha, perbankan, media dan elemen lainnya.

“Indonesia merupakan negara yang masuk G20 dan diprediksi 10 tahun mendatang Indonesia masuk 10 besar di dunia, dan di 2045 mencanangkan Indonesia emas dan masuk 4 besar dunia,” ujar Wali Kota Sukabumi, Achmad Fahmi. Salah satu tugas ke depan mengawal Indonesia masuk ke sepuluh besar dan empat besar di dunia.

Namun kata Fahmi, tidak mungkin masuk ke 10 besar dan 4 besar kalau kemudian faktor kesehatan sebagai indikator generasi penerus lemah dalam pengawasan. Di mana Rembug Stunting ini sebagai titik tolak pencegahan stunting yang harus melibatkan seluruh elemen warga.

Terutama kata Fahmi mewujudlan visi Kota Sukabumi yakni masyarakat Sukabumi religius, nyaman dan sejahtera. Ia menerangkan angka stunting di Indonesia pada 2021 sekitar 24,4 persen, Jabar 24,5 persen dan Kota Sukabumi 19,10 persen.

Target RPJMN turun ke 14 persen. Di mana, Kota Sukabumi ditetapkan sebagai salah satu lokus percepatan penanganan stunting. Harapanya dari 19 persen menjadi 14 persen di 2024 dan kalau lebih cepat lebih baik dalam mencapai target penurunan stunting dan saat ini pun sebenarnya sudah turun. Lebih lanjut Fahmi menuturkan, Gubernur Jabar menyampaikan ada 4 karakter manusia unggul. Pertama otak cerdas, fisik sehat, akhlak terpuji, dan ibadah yang kuat. Ini harus dibangun di Sukabumi dan salah satu cara menunjukkan kualitas yakni permasalahan stunting bisa tuntas diatasi.

Fahmi menerangkan, ada delapan aksi integrasi yang dilakukan dalam penanganan stunting dan aksi ketiganya adalah rembug stunting. Semangatnya di tingkat kota dalam kerangka menyamakan persepsi dan aksi bersama pencegahan bukan hanya tugas dinkes tetapi langkah penanganan yang menekankan kolaborasi.

Intinya Rembug stunting lanjut Fahmi, memberikan kesepahaman dan kesepakatan bukan seremonial saja. Namun yang terpenting semua SKPD saling bersatu dan saling menguatkan termasuk unsur forkopimda baguan tidak terpisahkan dalam menangani stunting. Di acara itu juga disampaikan laporan Tim percepatan penurunan stunting (TPPS) Kota Sukabumi oleh Wakil Wali Kota Sukabumi Andri Setiawan Hamami. (ist)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.